Followers

Thursday, April 24, 2008

Aku perlu makan!!!

Tip Sayangi Diri: “Ambil berat mengenai keperluan jiwa. Nilai dalaman memberi kekuatan kepada segalanya pada diri kita.”

PERNAH RASA SUNYI? Serba tak kena? Rasa tak sedap hati? Serba salah? Tapi kita tak tahu apa sebabnya. Lepas kita akan cuba mencari jawapannya. Apa yang tak cukup? Nak kata ‘boring’, masa tu kita dapatkan hiburan pun masih rasa tak terhibur. Nak kata sunyi, kita berteman pun masih rasa sunyi. Apa nak buat ni? Nak kata lapar, baru je lepas makan. Apa nak buat ni! Arghhhh, tertekan la!!!

Kalau pernah rasa begitu, Chit Chat nak cadangkan satu jalan penyelesaian. Biasanya, kalau kita rasa serba tak kena, itu maknanya kita sedang kelaparan. Bukan perut yang lapar, tetapi jiwa kita yang lapar. Ohh, patutlah rasa macam ada yang tak kena dan ada yang kurang.

Kita sering terlupa, jiwa dan roh kita juga perlu diberi makan. Akibat terlalu banyak melayan aspek fizikal, kita lalai seketika mengenai keperluan dalaman kita.

Apa kita buat kalau perut kita lapar? Tentulah kita akan makan nasi. Paling ‘koman’ pun kita akan makan ‘mi megi’. Sedapnya, cakap tentang makanan, kita terasa lapar pula. Ada kalanya, kita tak lapar pun, tetapi ingin mengunyah. Bila dah makan ataupun mengunyah, barulah kita rasa selesa.

Apa pula perlu kita buat kalau jiwa ataupun roh kita yang lapar? Makanan jiwa dan roh adalah amalan-amalan agama. Solat, puasa, zikir, mengaji al-Quran dan menambahkan ilmu agama adalah makanan buat jiwa kita. Jadi, tunggu apa lagi? Makanlah!!!

Percaya atau tidak? Kita kena percaya juga! Kalau kita selalu rasa serba tak kena, pergilah luangkan masa untuk mengisi jiwa dan roh dengan amalan-amalan yang baik.

Kalau nak mengaji al-Quran dalam hati je cukup tak? Ataupun hanya dengar kaset dan CD sahaja? Itu pun dah cukup bagus, tapi tak cukup la. Serupa macam orang makan kuaci ataupun cuma tengok saja makanan tanpa memakannya betul-betul. Mana boleh kenyang kan?

Kalau nak makan, kenalah duduk bersungguh-sungguh di meja makan. Sertakan sekali dengan adab-adabnya. Siap dengan air minuman di sisi.

Macam tu juga kalau nak kasi jiwa kita makan. Kita perlu luangkan masa yang khusus untuk duduk menumpukan perhatian. Buatlah di masjid, surau ataupun bilik peribadi kita sendiri. Bukannya lama sangat. Lebih kurang dalam setengah jam pun dah memadai.

Kalau amalan wajib yang lima waktu setiap hari tu kita memang biasa kena buat. Tetapi sekali-sekala kena juga buat yang sunat supaya makanan jiwa kita ibarat diberi makan yang ‘sedap-sedap’ untuk sekali-sekala.

Jiwa dan roh kita sebenarnya memerlukan kekuatan untuk menempuhi kehidupan. Makanan menguatkan tubuh badan kerana nutrien yang terkandung di dalamnya.

Amalan yang baik-baik pula memberi kekuatan kepada jiwa dan roh. Dengan adanya kekuatan jiwa, kita akan memiliki kekayaan jiwa berupa keimanan, ketenangan, kesabaran dan keselesaan.

Sayangilah diri kita! Kalau dah kelaparan, siapa lagi yang nak bagi kita makan melainkan diri sendiri. Ingat, kalau rasa diri serba tak kena, itu tandanya jiwa kita memberontak dan berkata: “Aku mahu makan!”. Kalau begitu, berilah ia makan.

Dipetik daripada Siri Chit Chat Remaja mengenai Sayangi Diri

Apa komen korang? Pernah mengalami ke? Setuju ataupun tidak?

1 comment:

emilia said...

dh… ntah brapa kali duk bc… byk yg d p k kan… hari ni mmg sy betol2 rsa serba x kna… ntah ler… hmm… x th n kata apa… tp hidup mesti diteruskan jgk… kdng2 ada rsa putus asa…. tp sebolehnya lalui jgk hr2 ngan sesabar yg mungkin… (^______^)

p/s: komen ini dihantar pada 29/4/08 di wordpress dan telah dipindahkan ke blogspot