Followers

Friday, May 30, 2008

CHIT CHAT XPRESIF



BLOG INI SUDAH DINAIKTARAF KE http://chitchatxpresif.com bagi penglibatan setiap peringkat umur. Sekian, harap maklum.

Masa Berlalu Macam Cerita Gaban?

TIDAK akan datang kiamat sehinggalah masa dirasakan semakin singkat. Setahun seperti sebulan, sebulan seperti seminggu, seminggu seperti sehari, sehari seperti sejam, dan sejam terasa hanya sesaat.”

KALAU kita mengejar masa, itu maknanya masa berlalu lebih cepat sedangkan kita ketinggalan. Macam orang kejar bas sekolah sebab terlewat bangun tido. Kalau kita asyik mengejar masa itu maksudnya kita selalu lewat dan ketinggalan.

Kalau kita dikejar masa, maknanya masa berada di belakang kita. Macam mana nak jadi lebih cepat daripada masa?

Macam mana nak jadikan masa tu mengejar kita? Padahal masa tak boleh diubah… jawapannya terletak dalam diri kita. Ubah diri sendiri supaya lebih cepat daripada masa. Bukan ubah masa supaya lebih lambat daripada kita.

Senang je caranya. Antara taktik yang kita boleh buat ialah:

  1. Cepatkan sedikit jam tangan korang. Kalau sekarang pukul 10.00 pagi, korang cepatkan jadi 10.15 atau 10.30 pagi. Sure korang takkan lambat.
  2. Kalau berjanji atau buat plan, sediakan masa spare. Mana la tau ada halangan yang buatkan kita lambat. Contohnya, kalau temujanji pukul 3 petang, anggap je temujanji tu pukul 2.00 atau 2.30 petang.
  3. Biasakan berada di suatu tempat lebih awal daripada masa yang ditetapkan.

Masa sentiasa bergerak dan tidak akan tukar speed jadi slow ataupun laju ataupun patah balik macam cerita Gaban. Kita la yang kena cepat.

Tapi kan, kita sekarang boleh rasa ada kalanya masa tu berjalan cepat giler dan kadang-kadang macam lambat sesangat. Kenapa boleh jadi macam tu?

Aku pernah berborak dengan sorang pakcik tu. Dia cerita la macam mana masa boleh dirasakan berlalu sangat pantas sampai kita rasa sentiasa tak cukup masa untuk buat sesuatu. Katanya, kalau ada masalah macam tu, bersolatlah di awal waktu. InsyaAllah masa tu akan ada berkat dan kita akan rasa masa yang sedikit tu banyak manfaatnya.

Pernah gak aku terbaca sebuah hadis nabi yang bermaksud, “Tidak akan datang kiamat sehinggalah masa dirasakan semakin singkat. Setahun seperti sebulan, sebulan seperti seminggu, seminggu seperti sehari, sehari seperti sejam, dan sejam terasa hanya sesaat.”

Apa maksudnya? Kerja bermanfaat yang kita buat dalam setahun tu cuma macam kerja sebulan, sebulan macam seminggu, seminggu macam sehari, bla bla bla… Sebab tu la rasa masa cepat berlalu sedangkan banyak kerja masih belum selesai.

Jom la kita didik diri kita untuk jadi orang yang ‘punctual’ atau menepati masa dan banyak manfaat dalam masa yang sedikit. Buang la mentaliti ‘janji M*l*y*’ yang kita selalu persendakan tu. Ada beza antara orang yang berjaya dengan tidak. Orang berjaya lebih cepat menyelesaikan misinya dan orang yang gagal suka bertangguh lalu ketinggalan.

Tuesday, May 27, 2008

Mat Rempit Junior


"JOM kita konvoi berbasikal meronda tempat yang lebih best. Orang kat kawasan lain belum tengok lagi kita punya skill pacak!!” Itu mungkin dialog salah seorang daripada Mat Rempit Jr. bersama geng dorang pada waktu musim cuti sekolah (aku rasa la!).

Semalam masa aku drive balik dari pejabat, ternampak sekumpulan remaja muda berbasikal di jalanraya utama menuju ke bandar.

Enjoy betul dorang ni nampaknya. Ketawa besar kayuh basikal yang lebih kecil daripada badan dorang. Timbul pula persoalan, dorang ni nak ke mana ek? Betul ke ini aktiviti dorang dalam cuti sekolah?

Tak penat ke mengayuh? Dorang berkonvoi dalam cuaca panas terik dan naik turun bukit. Terhenjut-henjut badan dorang kayuh basikal masa naik bukit.

Bila dah penat, dorang akan berlonggok ramai-ramai di tepi jalan ataupun di perhentian bas untuk berehat. Mungkin gak tengah tunggu ada 2-3 orang yang tertinggal mengayuh di belakang.

Malam tahun baru ataupun hari kemerdekaan pun dorang keluar berkonvoi sampai tengah malam mengibar bendera dan bersorak. Mak bapak dorang tak kisah ke?

Ada sekali tu, aku terpaksa hon panjang sebab ada budak-budak basikal yang melalui tengah jalan tu dari arah bertentangan beramai-ramai sambil ketawa. Aku jugak yang kena tekan brek mengelak dorang.

Macam tulah sikap orang kalau dah dalam kelompok yang ramai. Berani lak buat benda-benda yang bahaya. Tapi xpert gak ek?

Mungkin korang biasa tengok kumpulan remaja muda macam ni di sekitar jalanraya kan? Cuma kita pelik sebab dorang ni berkonvoi dalam susah payah dan risiko untuk apa ye? Apa matlamat dorang? Apa projek dorang ni sebenarnya? Ada sesiapa yang lebih memahami kelompok geng basikal ni tak? Betul ke dorang ni generasi pelapis budaya rempit untuk masa akan datang?

Friday, May 23, 2008

Cuti-cuti Malaysia di rumah


APA yang korang buat masa cuti sekolah ha? Melepak? Main free online game? Belek Handphone Nokia korang? Tidur? Tengok movie Iron Man atau Indiana Jones yang baru tu ke? Baca Marvel Comic (iron man lagi)? Ataupun hanya buat tawaf berkali-kali dalam rumah? Lepak dengan member? Apa aktiviti korang sepanjang cuti ni? Ada plan tak?

Untunglah kalau ada ibu bapa yang nak bawa korang pergi Cuti-cuti Malaysia. Memang terdapat banyak tempat menarik di negara kita termasuk tempat untuk Jalan-jalan Cari Makan. Terisi juga masa cuti kita! Jangan korang bercuti kat Pulau Batu Putih dah la heheheh

Bagus juga kalau dapat menyertai program seperti kem motivasi alihan pelajar ke ataupun apa saja aktiviti yang dapat mengisi masa lapang dan meningkatkan pembangunan diri.

Macam mana pula kalau tiada program yang dirancangkan oleh mak bapak kita? Kalau macam tu, kita kenalah jadi survivor untuk berdikari merancang aktiviti dalam dan luar rumah di sepanjang waktu cuti. Jangan sampai korang boring duduk dalam rumah dan masa tu juga akan timbullah idea-idea jahat yang boleh mensia-siakan masa cuti.

Sebenarnya dalam rumah ada banyak aktiviti yang boleh dibuat. Sebagai contoh, ini adalah masa yang sesuai untuk kita merapatkan hubungan dengan ahli keluarga. Bagi yang perempuan, mungkin ini masanya untuk korang masuk kursus memasak, menjahit atau sebagainya di rumah. Bagi lelaki pula, korang tolong la bersihkan apa-apa yang patut.

Tips yang baik bagi mengelakkan rasa bosan yang terlampau pada waktu cuti ialah dengan membuat perancangan awal pada waktu malam sebelum tidur. Plan mesti ada mengenai apa yang nak kita buat pada keesokkan harinya. Biasanya kalau kita tak rancang, keesokkan harinya akan menjadi hari yang sangat membosankan. Cuba la ye…

Wednesday, May 21, 2008

Video 3GP Melayu Bertudung Macam Goreng Pisang Panas

SEKARANG ni dah banyak banyak tersebar video lucah Melayu dalam format 3GP yang dirakam menggunakan handset. Antara yang popular adalah melibatkan wanita bertudung.

Apa tujuan dorang yang sebarkan ye? Apakah mungkin tujuannya untuk memalukan mangsa sebab dia tu awek yang dah diratah kemudian akibat salah faham dorang pun clash lalu berdendam? Ataupun kononnya untuk bagi pengajaran dan dakwah pada mangsa supaya menjaga kehormatan diri, tapi betulkah itu caranya? Ataupun yang sebarkan sendiri pun stim sama sebab jarang sekali gadis bertudung beraksi macam tu, selalunya mat salleh je yang buat?

Tapi kesian juga. Ada mangsa yang diperdayakan oleh teman lelaki dan ada juga yang memang rela. Akibatnya, mangsa tanggung malu bahkan masa depan mangsa pun boleh hancur begitu saja.

Akhirnya timbul satu mentaliti yang mengatakan bahawa "wanita bertudung tak semestinya baik" ataupun "wanita bertudung lebih panasss" padahal memakai tudung adalah satu kewajipan menutup aurat dalam agama. Bagi yang sempit pandangan, semua wanita bertudung dikenakan tempiasnya walaupun mereka semua tu baik-baik belaka.

Dalam hal ni, yang tukang sebar pun boleh dipertikaikan juga sebab akibat tindakan dorang, imej agama wanita bertudung boleh tercemar dan mangsa sendiri pun menganggung malu. Oleh itu, kalau kita nak kawal gejala ni, lebih baik kita jangan jadi agen yang menyumbang penyebarannya.

Wanita yang beraksi dan lelaki yang merakam dah memang la buat dosa. Tapi yang tukang sebar dan buka aib orang pula apa hukumnya? Seronok ke?

Apa pendapat korang? Siapa agaknya yang bersalah? Yang tukang beraksi ataupun yang tukang sebar?

Tuesday, May 20, 2008

Power tindakan last minute... kekalkan

ORANG yang betul-betul belajar tu bukan jenis ikut musim. Biasanya kita hanya study masa nak dekat exam je. Masa tu, kitalah orang paling rajin yang tak kenal erti lapar, penat lelah, mengantuk dan sebagainya. Masa tu juga la kita jadi orang paling bijak dan cerdas.

Tapi kesungguhan tu hanya sementara. Suasana pembelajaran yang hangat terhenti lepas exam, semua orang berhenti belajar dan terus rilek. Kita lupa bahawa menuntut ilmu itu kena berfungsi di sepanjang hidup, bukan pada waktu tertentu je.

Body yang diberi latihan boleh jadi ideal sama ada dari aspek kekuatan, kecantikan bentuk, ketangkasan, kecekapan dan sebagainya. Tapi kena la training lebih sikit dan berterusan.

Macam tu gak dengan otak dan semangat kita. Cuba kita ingat balik, masa musim exam otak kita berada di tahap yang power. Punya la power sampai kita boleh faham dan ingat sekelip mata sampai kita mampu study ‘last minute’.

Hakikatnya, semakin otak diberi bebanan yang tinggi, makin meningkat la aktiviti sel-selnya dan saiz urat-uratnya sampai ia mampu menyalurkan lebih power ke dalam otak.

Jadi, apasal pulak kita nak sia-siakan power tu? Padahal, pada setiap kali kita pening pasal study dan masalah, maka kesakitan tu buat kita jadi lebih power. Kalau macam tu, elok kita kekalkan ke’power’an tersebut.

Kalau nak kekalkan, terus la study walaupun exam dah tamat. Ada banyak pengetahuan dan pelajaran sampingan yang perlu kita ketahui dan kuasai. Banyakkan terlibat dengan aktiviti minda dan membaca.

Sebenarnya, orang yang rugi ialah yang ekstrim serta ikut musim dalam setiap usaha tapi tak berterusan. Cuba perhatikan sikap orang yang berjaya. Belajar tak ikut musim. Idup dia dipenuhi dengan macam-macam projek tambah pengetahuan dan berfikir. Bersungguh-sungguh dan berusaha setiap masa. Tiada pasang surutnya.

Imam as-Syafi’e pernah berpesan yang maksudnya: “Orang berilmu bertanya mengenai apa yang diketahui dan belum diketahuinya. Maka dengan cara ini dia dapat memperkemaskan ilmu yang telah ada dan menimba ilmu yang belum diketahui. Orang jahil pula sentiasa menyisih diri daripada menerima pelajaran dan berhenti daripada belajar.”

Apa korang buat masa cuti haaaaa??!!!

Thursday, May 15, 2008

Forum Chit Chat Remaja

HAI kekawan... Nak bagitau ni... Gua dah bikin Forum Chit Chat Remaja untuk korang bersuara...

Kat situ ada la topik pasal ikan bagi peminat ikan hiasan... Orang2 yang minat ikan ni asyik menghadapi masalah yang sama iaitu ikan tergolek lalu mati... tapi nak bela ikan gak... kalau gitu mari kita belajar dulu cara2 bela ikan macam kat kedai ikan...

Ada juga ruang untuk lepas geram dan mengadu masalah... soal nak cover identiti tu, pandai2 korang la ye...

InsyaAllah kita akan bersama2 encik Usop Semput yang akan memberi tip-tip diet berkesan... Diet beliau ada Diet Versi Kenyang... macam menarik je tu... nak tau menarik atau tak, sila la ajukan soalan kat forum tu nanti... dia ni pemalu sikit, dah ditanya baru keluar taring.... mari kita keluarkan taring dia sama2...

Kalau ada topik baru nak diutarakan, boleh je cadangkan kat gua ok... ni forum chit chat... lantak korang la nak borak pasal apa pun...

Monday, May 12, 2008

Online Game dan Sindrom Cyber Cafe

APA pendapat korang tentang ‘penagih cyber café’? Aku pernah buat tinjauan rambang di beberapa buah cyber café. Peliknya, aku perhatikan cafe tu tak pernah sunyi dikunjungi remaja, bahkan budak-budak sekolah. Tak kira sama ada masa tu time waktu sekolah, petang ataupun lewat malam. Cafe tu sentiasa dikunjungi silih berganti.

Pelanggan cyber café ni kebanyakannya terdiri daripada orang yang sama setiap hari. Aku perhatikan, dorang sanggup berlonggok berkongsi sebuah komputer, ataupun duduk main game walaupun selama setengah jam (bayar lebih kurang RM 1). Lepas tu, dorang nampak macam gelisah sebab tak puas main game kat situ. Lepas tu dorang berlegar-legar tengok orang lain main game ataupun pulang ke rumah dorang yang berhampiran dan kembali dengan sedikit wang lagi untuk terus bermain.

Dalam tu ada macam-macam perangai. Dari yang berumur lingkungan 9 tahun hinggalah ke umur sekolah menengah, tingkah laku dorang memang kurang manis dalam tu. Dengan yang bersorak, mencarut dan khayal bermain game. Anak sapa la tu ek? Ada yang baru sekolah rendah tapi masih melepak di cafe jam 11 sampai 3 pagi. Tak sekolah ke?

Penah gak aku perasan sorang budak umur lebih kurang 12 tahun merayu-rayu dengan amoi cafe tu. Bila aku lalu dekat-dekat, rupanya dia merayu supaya amoi tu bagi dia hutang utk main game. Kesian aku tengok.

Berapa ramai la agaknya yang masuk ke situ untuk mencari informasi dan berapa ramai pula yang hanya untuk main game serta berchatting?

Kesian kan? Dorang ni nampak macam tersiksa dengan ketagihan macam tu. Sampai korbankan masa dan wang ringgit tanpa disedari. Sepatutnya, macam mana tingkah laku dan tabiat tu boleh bermula, maka macam tu juga kita boleh melatih diri untuk menghindar dan membentuk tabiat baru yang lebih bermanfaat.

Ada ke sapa2, adik2 ataupun kekawan yang terjebak dalam sindrom cyber cafe ni? Patut ke kita tolong dorang? Ataupun kita anggap benda ni satu kejadian normal? Cuba korang lepak cyber cafe kejap dan perhatikan tingkah laku bebudak tu...

Saturday, May 10, 2008

Selamat hari ibu...

"YA ALLAH, ampunilah dosaku serta kedua ibu bapaku, dan kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku sejak kecil."

PEMBERIAN paling berharga ialah doa kepada mereka pada setiap hari dan masa. Hari ibu adalah ruang untuk kita mengungkap rasa kasih dan menghargai mereka. Lakukanlah sesuatu yang menggembirakan dan hadiahkan mereka suatu pemberian sebagai satu tanda yang lebih bermakna pada kandungannya.

Mungkin hari ini adalah hari yang sesuai untuk kita memperbaharui keintiman hubungan kasih sayang dengan ibu. Kenangkanlah jasa mereka dan hayati, nescaya kita akan terharu dan mengalirkan air mata betapa ianya tidak dapat dibalas walaupun dengan segunung emas.

Selamat hari ibu...

Thursday, May 8, 2008

Orang Tua, Budak dan Keldai

"Jika kita ingin berjaya, bersedialah untuk memiliki sepasang telinga yang kebal. Orang akan mengkritik selagi kita melangkah berjaya. Orang hanya akan diam jika kita berada di takuk yang lama."

SUATU masa dahulu, di salah sebuah perkampungan terdapat seorang tua memiliki seorang anak yang masih budak lagi. Kehidupan sebagai warga desa ketika itu tidaklah semewah kehidupan kita di kawasan bandar yang penuh kesibukan ini. Orang tua tersebut tidak memiliki kereta tetapi hanya memiliki seekor keldai.

Suatu hari, si ayah bercadang untuk menjual keldainya di sebuah bandar berdekatan. Mungkin untuk membuat sedikit ‘trade in’ kepada seekor kambing, lembu, atau pun sebagainya. tak apalah, itu semua tak penting. Yang penting ialah dia akan menjual keldainya di bandar berdekatan.

Dalam perjalanan ke bandar, mereka hanya berjalan kaki melalui lembah-lembah yang sesekali akan beriringan dengan sebatang sungai. Si ayah berjalan bersama anaknya. Sedangkan keldai yang jinak itu berjalan di hadapan mereka. Si ayah bernyanyi dan diselangi dengan kata-kata lawak yang menghiburkan si anak. Seronoknya perjalanan mereka.

Dalam perjalanan tersebut, mereka bertemu dengan seorang petani yang merupakan sahabat karib si ayah. Si petani itu menegur dan mengkritik: ‘Apa gunanya kau berjalan bersama seekor keldai, sedangkan engkau tidak menjadikannya sebagai pembantu dengan meletakkan beban?’ Si ayah menjawab: ‘Biarlah, aku tidak membawa barang untuk dibebankan kepada keldai. Kami hanya berlenggang kangkung sahaja.’ Si petani membalas: ‘Tetapi, bukankah keldai berfungsi untuk membawa beban dan membantu kita?’

Si ayah terfikir: ‘Betul juga cakap member tadi tu.’ Lantas dia pun menerima cadangan petani tadi dan meletakkan anaknya sebagai beban kepada keldai tersebut. Anaknya gembira menunggang keldai. Mereka meneruskan perjalanannya.

Dalam perjalanan mereka, bertemu pula dengan seorang teman lain yang kelihatan ingin menyibuk sekali lagi. Dia melihat telatah anak beranak tersebut bersama keldai mereka. Si penyibuk itu berkata: ‘Sungguh tak patut korang buat begini. Ada ke patut budak yang masih kuat ini diletakkan menunggang keldai sedangkan lelaki tua yang kurang berdaya dibiarkan berjalan kaki?’

Lalu si ayah pun mengakui bahawa ada benarnya pendapat orang tersebut. Dia sepatutnya mengajar anaknya berbakti dengan baik supaya menghormati orang tua. Seterusnya si ayah pun bertukar tempat dengan anaknya. Kini anaknya pula yang berjalan kaki dan ayahnya si tua pula yang menunggang keldai. Perjalanan masih diteruskan.

Tidak berapa lama kemudian, mereka bertemu pula dengan seorang kenalan lagi. Orang yang ditemui juga mengkritik dan mengatakan: ‘Apa yang engkau buat ni? Ada ke patut sebagai seorang ayah engkau bersenang lenang menunggang keldai, sedangkan anak engkau dibiar berjalan kaki seperti seorang hamba?’

Si ayah agak terkejut ditegur sedemikian rupa. Dia sangat menyayangi anak lelakinya. Tanpa berlengah-lengah lagi, si ayah menarik dan mengangkat anaknya naik ke atas keldai. Maka jadilah keldai itu ditunggang bersama oleh si ayah dan si anak. Bagaimana agaknya keadaan keldai tersebut ya?

Belum sempat meneruskan perjalanan, lalu pula sekumpulan anak-anak muda. Mereka juga bersuara kerana melihat keadaan keldai yang kecil itu ditunggang oleh dua orang. Mereka menegur: ‘Kasihan dengan keldai itu. Kenapa la tuannya meletakkan beban sebegitu berat pada keldai? Tak patut betul!’

Si ayah mula berasa bosan dengan teguran-teguran tersebut. Dia mula naik angin kerana segala yang dilakukan dipersalahkan oleh setiap orang yang ditemui di sepanjang jalan. Membiarkan keldai tanpa beban dipersalahkan; anaknya menunggang keldai juga dipersalahkan; dirinya sendiri menunggang keldai juga dipersalahkan; kini setelah kedua-duanya menunggang keldai bersama juga dipersalahkan kerana seolah-olah menyiksa haiwan peliharaan. Serba salah dibuatnya.

Akibat terlalu mendengar banyak komen dan kritikan setiap orang, si ayah merasa sangat tertekan kerana tindakannya dianggap tidak pernah betul. Akhirnya dia berhenti berjalan dan mengikat keldainya pada sebatang kayu. Kaki keldai tersebut diikat dengan menggantungkannya pada sebatang kayu untuk dipikul. Maka berjalanlah mereka anak beranak sambil memikul keldai tersebut.

Tetapi tindakan mereka masih tidak menyelesaikan masalah. Mereka juga tidak berjaya menutup mulut orang lain daripada mengkritik mereka. Tindakan ini semakin menambahkan kritikan orang lain, bahkan membuatkan lebih ramai orang tertawa melihat telatah mereka.

Akhirnya, akibat tidak tertahan mendengar kritikan dan gelak ketawa orang ramai, si ayah mula merasa ‘fed up’. Semua tindakan telah dilakukannya. Setiap kritikan telah diterimanya dah diberi respon yang baik sebagai jalan penyelesaian. Akhirnya si ayah mencampakkan keldai yang dipikulnya tadi ke dalam sungai. Mereka anak beranak terus pulang ke rumah dengan senang hati tanpa sebarang kritikan lagi.

Kasihan. Akibat terlalu terkesan dengan kata-kata orang, si ayah kehilangan keldai dan terpaksa membatalkan hasrat untuk menjualnya. Itulah pengajarannya. Jika kita memiliki matlamat dan sedang berusaha menuju ke arahnya, jangan terlalu pedulikan kata-kata orang kerana kritikan itu tidak akan pernah berkesudahan. Ianya hanya akan terhenti jika kita menarik diri atau bertindak merugikan diri sendiri. Selagi kita ingin melakukan sesuatu perkara yang baik atau untuk berjaya, maka selagi itulah akan ada watak-watak pengganggu di sepanjang perjalanan kita.

Daripada Chit Chat Remaja mengenai Potensi Diri

Monday, May 5, 2008

Rambut karat...

BOLEH ke kita warnakan rambut dengan dye? Ramai orang kata boleh, sebab pada kotak dye rambut tu terdapat cop "HALAL" yang sah. Betul ke ia halal dipakai? Jangan terkeliru...

Mari kita perhatikan sama-sama. Sebagai orang Islam, ada waktunya kita perlu bersuci hadas besar (mandi junub) ataupun hadas kecil (berwuduk) untuk menunaikan ibadah-ibadah wajib serta sunat. Antara syaratnya ialah MERATAKAN AIR ke seluruh badan bagi mandi junub ataupun anggota tertentu bagi wuduk. Hukum sahnya bersuci itu menentukan ibadah kita sah ataupun tidak. Kalau mandi junub tak sah, maka selama itulah ibadah fardhu kita tidak diterima.

Jika badan kita bernajis pun, solat kita tidak sah.

Saya tak nafikan bahawa dye rambut yang bercop "halal" adalah halal. Ia bebas daripada bahan-bahan yang tidak dibenarkan oleh Islam seperti najis. Maknanya, ia tidak membatalkan solat kerana ia tidak najis.

TETAPI jika dipakai, dye menyalut rambut kita dan ia menghalang air ketika wuduk dan mandi junub. Mengapa saya kata ia menyalut, sedangkan ramai orang kata ia menyerap? Sebab dye boleh ditanggalkan dengan kaedah "bleach". Bermakna ia adalah satu lapisan pada rambut yang boleh ditanggalkan.

Kalau air tak rata, apa hukum mandi junub dan wuduk kita? Kalau dah bertahun rambut berkarat, agaknya berapa tahun kita tak solat ataupun solat kita sia-sia? Apa pandangan korang? Nak warnakan rambut juga? Mungkin boleh guna inai (henna) sebagai alternatif. Lagipun ia sunnah nabi. Apa bezanya dengan dye rambut?

INAI= suci dan menyerap

DYE = suci dan menyalut