Followers

Tuesday, June 24, 2008

Don't Make Our Mom Feels Upset

...siapa yang mengutamakan isteri berbanding ibunya maka dia akan dilaknat oleh Allah swt Ibadat fardhu dan sunatnya tidak akan diterima olehNya.

ADA seorang pemuda bernama Alqamah di zaman Rasulullah saw. Pemuda ini rajin beribadat dan banyak bersedekah.

Secara tiba-tiba ditakdirkan Alqamah jatuh sakit dan ianya agak kritikal. Lalu isterinya meminta seseorang untuk memberitahu dan memanggil Rasulullah saw bahawa suaminya sedang nazak kerana sakit.

Rasulullah saw memerintahkan sahabatnya iaitu Bilal, Ali, Salman dan Ammar ra untuk pergi ke tempat Alqamah dan menjenguk keadaannya. Tatkala sampai ke rumah Alqamah, mereka terus mendatangi Alqamah lalu memimpinnya agar mengucapkan La Ilaha IllAllah. Tetapi lidah Alqamah bagaikan terkunci. Dia tidak dapat mengucapkan kalimah syahadah itu.

Ketika para sahabat itu menjangkakan bahawa Alqamah pasti akan mati, lalu mereka menyuruh Bilal untuk memberitahu hal itu kepada Rasulullah saw Baginda terus bertanya, “Adakah dia masih mempunyai ibu dan ayah?" Jawabnya, "Ayahnya telah meninggal, tetapi ibunya masih hidup dan sudah terlalu tua."

Rasulullah saw bersabda kepada Bilal, "Wahai Bilal, pergilah kepada ibu Alqamah dan sampaikan salamku kepadanya. Katakan kepadanya, Jika kamu masih mampu berjalan, maka datanglah kepada Rasulullah saw; tetapi jika tidak, maka Rasulullah saw akan datang ke sana."

Ibu Alqamah menjawab, "Sayalah yang lebih sesuai untuk pergi kepada Rasulullah saw” Lalu dia mengambil tongkat dan berjalan hingga memasuki rumah Rasulullah saw Setelah mengucapkan salam, dia duduk di hadapan Rasulullah saw

Rasulullah saw bertanya, "Beritakan hal sebenar kepadaku, jika kau dusta kepada ku nescaya akan turun wahyu memberitahu kepadaku. Bagaimanakah keadaan Alqamah?" Ibu Alqamah menjawab, "Alqamah rajin beribadah sama ada solat, puasa dan sedekah sebanyak-banyaknya sehingga tidak terkira banyaknya."

Rasulullah saw bertanya lagi, "Lalu bagaimana hubunganmu dengan dia?" Ibu Alqamah menjawab, "Saya marah kepadanya." Rasulullah saw bertanya, "Mengapa?" Jawabnya, "Kerana dia mengutamakan isterinya lebih daripadaku dan lebih memenuhi kehendak isterinya berbanding aku dan juga menentangku."

Maka Rasulullah saw bersabda, "Kemurkaan ibunya…. Itulah yang mengunci (menutup) lidahnya untuk mengucap dua kalimah syahadah."

Kemudian Rasulullah saw menyuruh Bilal supaya mengumpul kayu sebanyak-banyaknya untuk membakar Alqamah dengan api. Ibu Alqamah bertanya, "Ya Rasulullah saw, puteraku, buah hatiku akan kau bakar dengan api di hadapanku? bagaimana perasaan ku akan dapat menerimanya?"

Rasulullah saw bersabda, "Wahai ibu Alqamah, siksaan Allah swt lebih berat dan kekal, kerana itu jika kau ingin agar Allah swt mengampunkan dosanya, maka relakan ia (redhakanlah kepadanya). Demi Allah swt yang nyawaku ada ditanganNya. Tiadalah bermanfaat solat dan sedekahnya selagi engkau masih murka kepadanya."

Lalu ibu Alqamah mengangkat kedua tangan dan berkata, "Ya Rasulullah, saya bersaksi kepada Allah swt di singgahsana dan kau wahai Rasulullah, juga sesiapa yang hadir di tempat ini bahawa saya telah redha kepadanya (memaafkannya)."

Setelah itu Rasulullah saw memerintahkan Bilal untuk pergi melihat keadaan Alqamah, adakah dia telah mengucapkan Laa ilaha illallah atau pun tidak. Baginda bimbang kalau-kalau ibu Alqamah mengucapkan sedemikian hanya kerana malu kepada Rasulullah saw dan tidak daripada hatinya.

Apabila Bilal sampai di pintu rumah Alqamah, kedengaran suara Alqamah membaca Laa ilaha illallah. Lalu Bilal masuk dan berkata, "Wahai kamu semua, sesungguhnya murka ibu Alqamah itu yang menutup lidahnya untuk mengucap dua kalimah syahadah dan redhanya kini melepaskan kongkongan lidahnya. Maka matilah Alqamah pada hari ini."

Rasulullah saw datang dan memerintahkan supaya mayatnya dimandikan dan dikafankan dengan segera. Lalu ia disembahyangkan oleh Rasulullah saw Sesudah dikebumikan, Rasulullah saw berdiri di sisi atas kubur sambil bersabda, "Wahai para sahabat Muhajir dan Anshar, siapa yang mengutamakan isteri berbanding ibunya maka dia akan dilaknat oleh Allah swt Ibadat fardhu dan sunatnya tidak akan diterima olehNya."

Kesan berbuat derhaka kepada ibu bapa itu bukan sahaja akan dibalasi dengan balasan di akhirat atau di akhir-akhir kehidupan sahaja. Akan tetapi dosa yang dilakukan terhadap ibu bapa akan dibuktikan kesalahannya melalui pembalasan di dunia.

Demikian adalah jelas sebagaimana sabda Rasulullah saw yang bermaksud, “Dua (kejahatan) yang akan dibalas oleh Allah di dunia iaitu zina dan derhaka kepada ibu bapa.”

Bagaimana pula dengan kita? Derhaka kepada ibu bapa kerana pakwe ataupun makwe? Sedangkan kerana isteri tercinta pun balasannya sebegitu besar, bagaimana pula dengan derhaka kerana mengutamakan orang lain pula?

Daripada Chit Chat Remaja mengenai Ibu Bapa

Thursday, June 19, 2008

Harga Tiket Bas Paling Murah

Dia dekatkan mulutnya ke lubang cermin kaunter dan menjawab, “RM24 je dik, tiket ni tinggal satu je. Nak tak? Kena cepat ni!” Aku pun terus beli…

DALAM kehangatan naiknya harga minyak pasaran di Malaysia, semua harga barang juga ikut naik termasuklah tambang bas.

Tambang bas antara KL dan JB kini berharga antara RM30 hingga RM40. Kebanyakannya berharga lebih kurang RM35 untuk satu perjalanan satu hala. Kawan-kawan aku kata, jangan sampai lebih RM40, itu bermakna kita ditipu.

Tiga hari lepas, aku ‘out station’ ke KL atas urusan pejabat. Aku bertolak dari JB menaiki kenderaan rasmi pejabat tetapi terpaksa balik ke JB lebih awal dengan menaiki bas.

“Jangan bayar melebihi RM40!!” Itu pesan member aku masa dalam kereta sebelum aku masuk ke hentian bas Puduraya.

Aku meninjau sendiri kaunter-kaunter tiket untuk mendapatkan bas yang bertolak pada waktu terhampir. Masa tu jam pukul 3 petang. Hampir semua tiket bas ke JB bertolak selepas jam 4.30 petang dan harganya adalah RM35 ataupun RM40.

Ronda punya ronda, ada la satu bas yang akan bertolak ke JB jam 4.00 petang. Aku pun apa lagi, tanya la harga tiket berapa ringgit. Jawabnya, “RM24 je dik!”… Aku salah dengar ke ni? Aku tanya lagi, “Berapa kak?” Dia dekatkan mulutnya ke lubang cermin kaunter dan menjawab, “RM24 je dik, tiket ni tinggal satu je. Nak tak? Kena cepat ni!” Aku pun terus beli…

Dalam hati berkata, “Aku ni kena tipu ke? Takkan la murah sangat? Tapi aku beli tiket ni kat kaunter. Takkan la dia nak tipu. Lain la kalau aku beli dengan ulat.”

Tepat jam 4.00 petang aku terus turun ke platform dan bas yang aku nak naik tu memang ada. Lega rasanya. Memang betul aku tak kena tipu. Tapi aku terfikir, “Ni mesti empat seat punya bas dalam sebaris. Takpelah tiket murah memang la sempit sikit.”

Bila aku naik je bas tu, hairan bin ajaib. Bas tu sebaris ada tiga seat. Wah, ini sudah bagus. Aku terus duduk di belakang sekali sebab aku paling akhir beli tiket. Datang sorang cina duduk sebelah aku. Aku tanya dia, “Berapa harga tiket?” Dia jawab, “RM24… kenapa? Kau kena tipu ke?” Aku jawab, “Eh taklah, aku dapat harga yang sama.”

Cina tu ramah. Dia kata, “Aku ulang alik tiap-tiap minggu ke KL dan JB. Ini la bas yang aku percaya dan aku takkan cari bas lain. Kalau kau nak beli tiket bas, kau cari bas KKKL. Dia punya harga memang maintain dan jadual perjalanan memang ok. Lagipun aku suka sebab dia ikut trek bas yang sepatutnya. Takde la ikut jalan dalam or jalan pelik2 sampai kita nak rancang turun di tengah jalan pun susah.”

Aku mengangguk dan senyum. Kitorang terus berborak panjang.

Kisah ni bukan bertujuan untuk aku promosi syarikat bas berkaitan. Cuma bagi aku syarikat bas yang mulia macam ni memang layak diberi publisiti supaya kita sokong perniagaannya untuk lebih maju. Tapi korang mungkin boleh survey sendiri.

Saturday, June 14, 2008

Charismatic Leadership

KELIHATAN menarik dan anggun adalah aspek yang diperlukan untuk mendapatkan serta mengumpulkan pengikut”

“PERCAYA pada diri adalah keperluan asas bagi seorang pemimpin”

“ORANG ramai biasanya akan mengikut seseorang yang mereka kagumi secara peribadi”

KEBANYAKAN ahli politik menggunakan gaya berkarisma dalam kepemimpinannya. Biasanya mereka cuba menggunakan karismanya untuk mendapatkan sokongan daripada seramai pengikut yang boleh.

Kalau kita cuba nak meningkatkan karisma, gaya pengucapan para pemimpin politik dan cara mereka berinteraksi adalah salah satu sumber pembelajaran yang baik.

Para pemimpin dalam bidang agama seperti pak imam dan ustaz-ustaz juga ada menggunakan karisma dalam kepemimpinan mereka.

Karisma boleh kita katakan sebagai kualiti bagi personaliti diri seseorang yang menjadikan dia kelihatan berbeza ataupun unik di kalangan orang lain. Senang cerita, karisma tu satu imej diri yang “lain daripada yang lain” ataupun “istimewa” dengan personaliti diri kita yang hebat, luar biasa dan sekurang-kurangnya memiliki kuasa tertentu.

Karisma ni bukan benda ajaib yang berkaitan dengan ilmu-ilmu ghaib. Ia dah pun dikaji sebagai satu set tingkah laku ataupun sifat. Mereka ungkapkan karisma ini juga sebagai magnetisme peribadi (lebih kurang macam daya tarikan peribadi la).

Secara rambangnya, karisma boleh diciptakan sebagaimana yang kita selalu tengok dalam TV. Macam cerita-cerita mengenai hero yang berlawan dengan ditambah “sound effect” tertentu. Ataupun bila dia pukul orang, ada bunyi “bish, bish, bish!” lalu orang jahat pun terpelanting jauh. Biasanya hero ada gaya tersendiri dan pakaian yang “stylo”.

Itu cara “movie” nak bangkitkan karisma pelakon utama. Kita tengok pun kagum kan? Apa pula cara kita? Mungkin berpakaian kemas. Mempunyai gaya yang waras. “kontrol hensem?” ikut cara masing-masinglah, mana satu yang sesuai jadi keistimewaan diri sebagai pemimpin.

Ada seorang profesor yang mengkaji bidang ini mengatakan bahawa orang yang berkarisma mempunyai tiga sebab utama iaitu:

  • Mereka merasakan bahawa emosi mereka agak kuat.
  • Mereka lebih menampilkan diri kepada orang lain.
  • Mereka juga tidak terkesan dengan pengaruh orang lain yang juga berkarisma.

Profesor ni pun ada ajar juga mengenai tip-tip mudah macam mana nak jadi lebih berkarisma. Nak tak? Ambil jelah! Tip-tipnya adalah seperti berikut:

  • Ingin berkarisma di kalangan orang umum? Ketika sedang bercakap dengan orang, tegakkan dada dan bahu supaya kelihatan tegap bertenaga. Jangan sampai tertonggek sudah la. Elakkan memegang ataupun meletakkan tangan di bahagian muka sendiri. Jangan kejung sangat tetapi lebih bersantai. Kedudukan tangan diletak di sisi seperti biasa. Penampilan dalam kekemasan diri, berpakaian dan imej juga penting. Cuba tiru gaya seseorang yang kita anggap berkarisma.
  • Nak nampak berkarisma kepada seseorang? Tarik perhatian supaya mereka menyedari kehadiran kita dan tunjukkan bahawa kita “enjoy” berada bersama mereka. Mengangguk kalau mereka bercakap. Kalau sama jantina, cuit-cuit la sikit lengannya dan kekalkan hubungan mata (eye contact).
  • Macam mana pula di kalangan sesebuah kelompok? Jangan terlalu mengeluh kalau jadi ketua. Selesakan diri dengan tanggungjawab tu. Selalu la meronda-ronda supaya nampak lebih bersemangat. Ambil berat mengenai setiap bahagian dan setiap ahli dalam kumpulan. Kira macam mesra rakyat la ni.
  • Berkarisma pada idea. Keluarkan idea yang luar biasa dan baru. Buat pembaharuan dan kontraversi. Kalau boleh idea tu mesti disampaikan dengan jelas dan mudah difahami.
  • Karisma pada ucapan dan percakapan? Tekankan aspek kejelasan, kepetahan, bertenaga dan menggerakkan minda orang yang mendengar.

Pokok pangkalnya, karisma boleh kita bina melalui pembentukan personaliti diri yang ideal. Kalau penampilan kita pun comot, macam mana nak timbul aura karisma tu. Jadi pemimpin ni kenalah bina keyakinan orang melalui pandangan pertama mereka kat kita. Perangai biar elok, pakaian biar anggun, diri biar terurus dan kelebihan diri biarlah unggul.

Nak jadi seorang yang berkarisma? Mulakan dengan amalan-amalan kecil dulu sebagaimana tip-tip di atas. Kalau dah mahir, bolehlah pelajari daripada orang-orang yang kita fikir hebat seperti pemimpin-pemimpin terkenal dan sebagainya. Jangan sampai tiru pakaian Spiderman sudah la! Itu semua cerita imaginasi saja ok.

Wednesday, June 11, 2008

Say right even its bitter

A liar can’t be trusted; even they tell you a truth.

THAT is our evaluation about a liar. Once we lied and it had been caught, peoples will never give a total trust to us.

As I have read from an article authored by Psychiatric Nurse, Derek Wood, PhD Candidate from Get Mental Help Inc., Mental Health Matters, there are a number of reasons that people lying. Those reasons are:

  1. Fear. This is the most common reason because they are taking shelter from the perception of punishment. They think that lying can safe them from any punishments
  2. Habit. It can be a reason to lie too. Even when confronted by the truth, insist on the lie is the truth in this case
  3. Learning through modeling. When people see others lie, especially when they get away with it, they may become more prone to lie
  4. Lying to get what they want

The reason on number 2, 3 and 4 are irrelevant action to behave. But the first reason about avoiding punishment, fear and danger may be used for some situation.

As reported by Bukhari and Muslim, once upon a time our prophet, Muhammad sitting under a tree with his companion (sahabat). Suddenly a Quraish infidel in anger comes with a sword in his hand and asking, “O, Muhammad have u see someone had just passing here?” Muhammad standing up and says, “Since I standing, I’m not seeing anyone passing here.” Then, the asker leaves with full of anger on his face.

The companion feel confuse hearing the answer of Muhammad because the truth is there is really a man in extremely fear passing by the place before the Quraish arrive. So the companion asks a description about the scenario.

Muhammad says, he only saw the man that wanted by Quraish during he sits, not during he stands up. The Prophet’s answer was, “Since I standing, I’m not seeing anyone passing here.”

It’s a miss direction to save a life!!!

What is our stand about lying behavior? Are we lie because of fear, as a habit, social learning or to get what we want? Are we a fully trusted person for others?

Saturday, June 7, 2008

Start Your Engine

...keletihan dan bercelaru sendiri apabila melihat keadaan bilik yang langsung tak menyenangkan. Buku yang dibawa tadi masih dicampak lagi ke atas meja. Sama seperti yang pernah dilakukan pada hari-hari sebelumnya... Korang menghempas lesu tubuh ke katil dan termenung. Memikirkan apa nak jadi pada diri korang. Setiap hari melakukan kecuaian yang sama.

PERNAHKAH pada suatu hari, korang terlambat bangun dari tidur untuk pergi kelas? Kemudian dengan laloknya, korang bangkit dan duduk di tepi katil dengan mata yang tertutup. Terfikir pula, “Nak masuk kelas ke tak nak? Memang sempat lagi kalau nak pergi. Tapi kena cepat la sikit”. Lalu korang pun bingkas bangun membulatkan mata bersiap-siap menguruskan diri.

Tahniah diucapkan kerana kerang sudahpun “memulakan” sesuatu tindakan. Maka dengan permulaan tindakan itu, akhirnya korang berjaya melawan malas dan dapat ke kelas. Tetapi, katil ditinggalkan begitu sahaja tidak berkemas. Baju belum bersterika, seluar pun diambil daripada yang bergantung di belakang pintu. Sudah lebih 10 kali dipakai, tetapi masih belum dibasuh.

Buku yang ingin dibawa ke kelas pula berterabur di atas meja bukan kerana selalu dibaca, tetapi kerana setiap hari buku itu tidak dihiraukan serta hanya jadi teman yang diambil dan diletak untuk dibawa ke kelas sahaja.

Di sekitarnya pula ada bermacam-macam benda. Ada CD MP3 Rock, movie dan software yang kita guna beberapa hari lalu. Ada juga kopiah, resit beli barang, tiket bas, kertas conteng, cawan teh, gel rambut, minyak gamat dan berbagai khazanah lagi. Sehinggakan nak cari sebatang pen pun susah akibat terlalu serabut.

Lepas balik dari kelas, korang keletihan dan bercelaru sendiri apabila membuka pintu bilik melihat keadaan yang langsung tak menyenangkan. Buku yang dibawa tadi masih dicampak lagi ke atas meja. Sama seperti yang pernah dilakukan pada hari-hari sebelumnya sehingga ia menjadi penyebab meja berselerak.

Korang menghempas lesu tubuh ke katil dan termenung. Memikirkan apa nak jadi pada diri korang. Setiap hari melakukan kecuaian yang sama.

Korang pun bangun dan mengemas sedikit demi sedikit. Tanpa disedari korang makin seronok mengemas kerana melihat keadaan nampak lebih selesa. Hinggalah pakaian yang dibiarkan lama terus dicuci dan buku-buku disusun tegak macam dalam perpustakaan.

Tiba-tiba korang dapat idea untuk menjadikan bilik yang canggih. Ada rak buku. Ada bakul sampah. Ada sistem nota yang tersusun dan berwarna-warna indeksnya. Katil sentiasa berkemas sehinggakan korang sendiri pun rasa selesa pada setiap kali pulang dari kelas. Kalau tiba masanya menunaikan solat; sejadah, kain, kopiah, tasbih dan selipar jepun semuanya ada dan korang dapat beribadat dengan selesa.

Dalam apa sahaja rancangan dan cita-cita, mulakan sahaja dan kita akan terus mendapat semangat melaksanakannya.

Kita selalu merancang, “Bila aku bersemangat nanti, aku akan mula belajar bersungguh-sungguh”, “Bila aku ada mood, aku akan bekerja sekaligus menyiapkan kerja itu.” Setiap kali kita berfikir dan merancang, maka mulakanlah ia walaupun selangkah. Jangan tunggu-tunggu.

Percayalah bahawa korang akan mendapat kekuatan dan semangat untuk sesuatu perkara setelas kita memulakannya. Oleh itu, antara faktor kejayaan sesuatu perancangan ataupun matlamat adalah tindakan “memulakan”.

Daripada Chit Chat Remaja mengenai Langkah Kejayaan

Tuesday, June 3, 2008

Joli Katak dan Tabung Ayam: Korang macam mana?

ADA orang tak akan membeli jika tak ada keperluan pada sesuatu barang tu. Biar la harganya murah giler, dia tetap tak peduli walaupun masa tu dia memang ada duit...... Ada gak orang yang sediakan tabung ayam (atau bentuk buah, binatang comel dsb.) untuk kumpulkan duit syiling yang selalu kita sepah-sepahkan macam tak ada harga. Akhirnya bila dah dikumpul, sekali korek ada lebih RM50 dalam tabung......

SETIAP hari kita selalu fikir tentang macam mana nak tambah duit untuk berbelanja dan juga cara untuk simpan duit.

Hidup kita sentiasa rasa tak cukup. Bila ada duit, dah beli macam-macam (joli katak) dan waktu tu juga kita akan semakin dahaga untuk mendapatkan barang lain lak. Itu la nafsu kita yang tak pernah puas. Macam mana pun, kita kena tambah duit belanja sebab barang keperluan pun makin naik harga dan barang mewah pun dah jadi satu keperluan gak sekarang ni.

Setelah dapat duit, kita berhadapan lak dengan masalah ‘gatal tangan kiri’ sebab nak berbelanja. Selagi ada duit, rasa cam gatal je nak habiskan. Kalau gitu la gayanya, memang susah la nak menyimpan duit.

Ada macam-macam cara untuk dapatkan duit dan banyak juga cara untuk berjimat. Sama ada ia berkesan pada diri kita ataupun tidak, itu bergantung pada kesesuaian cara tu dengan diri sendiri dan bagaimana kita boleh kawal nafsu. Hehehe.

Ada orang tak akan membeli jika tak ada keperluan pada sesuatu barang tu. Biar la harganya murah giler, dia tetap tak peduli walaupun masa tu dia memang ada duit. Betul juga. Sesuatu barang yang tidak diperlukan, jika dibeli juga menandakan kita telah membuat suatu pembaziran. Ini satu idea yang baik supaya kita tak terpengaruh dengan taktik dan tawaran peniaga.

Ada gak orang yang sediakan tabung ayam (atau bentuk buah, binatang comel dsb.) untuk kumpulkan duit syiling yang selalu kita sepah-sepahkan macam tak ada harga. Akhirnya bila dah dikumpul, sekali korek ada lebih RM50 dalam tabung. Itu satu simpanan juga.

Apa taktik atau cara korang nak tambahkan duit dan meningkatkan simpanan? Kalau ada tip untuk berjimat cermat pun bagus juga untuk kita kongsi kat sini. Adakah cara korang berkesan ataupun hangat-hangat taik ayam je?