Followers

Wednesday, October 28, 2009

Andakah orang yang betul itu?

Tajuk buku: Courtship After Marriage
Penulis: Zig Ziglar
ISBN: 983-897-009-3
Tahun terbit: 2004
Penerbit: Thomas Nelson

Saya tertarik dengan penulisan buku ini mengenai idea-idea bernas yang boleh kita manfaatkan bagi merapatkan lagi hubungan suami isteri.

Sebelum itu, perlu saya nyatakan terlebih dahulu bahawa saya tidak menafikan kepentingan syariat dan gaya hidup Islam adalah yang terbaik untuk diamalkan dalam keluarga.

Secara umumnya, buku ini memotivasikan diri pembaca untuk menjadi seorang pasangan yang baik.

Mencari pasangan yang baik itu sangat penting. Tetapi buku ini mengingatkan kita supaya terlebih dahulu menjadi orang terbaik buat pasangan kita. Setelah itu, barulah kita boleh menilai sama ada kita perlu menilai yang terbaik ataupun tidak.

Dalam prakata buku ini, penulis memberi komen mengenai suatu perbualan beliau dengan seseorang di sebelahnya dalam kapal terbang. Individu itu memakai cincin perkahwinannya di jari yang salah.

Lantas penulis bertanya, "Cincin kahwin kamu disarung di jari yang salah?" Si pemakai menjawab, "Ya, kerana saya telah berkahwin dengan salah orang (iaitu salah pilih pasangan)."

Penulis memberi komen melalui buku ini, iaitu bahawa ramai orang berpegang pada idea yang salah mengenai perkahwinan dan untuk mendapatkan hubungan yang membahagiakan.

Mungkin tidak mustahil berlaku kesalahan dalam memilih. Namun jika kita mampu berlaku benar terlebih dahulu, melayan dan mendidik dengan betul, maka pilihan yang salah itu boleh menjadi suatu pilihan yang betul.

Namun jika kita berjaya memilih pasangan yang betul sekalipun, tetapi kita sendiri ialah orang yang salah, tidak mampu melayan dan mendidik dengan baik, maka pilihan yang betul itu pula boleh menjadi sebaliknya.

Apakah ukuran antara betul dan salah itu? Bagi kita sebagai orang Islam, ukuran di antara betul dan salah itu ialah syariat Islam. Manakala bagi orang barat pula, saya kurang pasti apa ukuran kebaikan itu pada kaca mata mereka.

Apa yang pastinya, kita perlu menjadi seorang yang betul sebelum menilai pasangan itu betul ataupun salah.

1 comment:

ain mohd said...

mungkin boleh cuba buku
"men are from mars and women are from venus" pule lepas neh...=)