Followers

Wednesday, March 17, 2010

Berkongsi ilmu, perasaan dan mencari keserasian

"Berkongsi ilmu dan perasaan. Cari keserasian dengan pembaca."

Alhamdulillah, saya selamat kembali ke Johor Bahru setelah bertemu dengan beberapa orang yang dianggap penting dalam dunia penulisan buku saya. Di sepanjang pemanduan selama empat jam tadi, saya masih lagi memikir dan mengiyakan frasa di atas, ia berkaitan dengan niat serta hasrat seorang penulis.

Tuan Haji Che Mazlan dari AmeenBooks telah berkongsi sesuatu yang berharga untuk saya perkayakan lagi prinsip penulisan saya.

Benar katanya... Ketika menulis, kita perlu berkongsi idea secara langsung dengan pembaca. Kita mengolah, mempermudah dan menggayakan ayat supaya ia mudah dicernakan kepada pembaca. Pengetahuan disatukan dengan perasaan, barulah hasil penulisan itu boleh dihayati ataupun 'make sense'.

Beliau memberi ruang untuk saya bebas menyebarkan pengetahuan melalui buku dengan pendekatan tersendiri untuk ianya dihayati pembaca. Setelah itu, tugas penerbit pula termasuklah menggilap hasil penulisan itu agar ia lebih sempurna dan bernilai komersil.

Penulis perlu lebih berpengaruh menentukan bagaimana cara nak sampaikan maksud yang dituliskan. Oleh itu, manuskrip haruslah dihasilkan dengan lebih sempurna. Jangan main cincai sahaja dan berfikir bahawa editor akan memperbetulkannya. Kalau begitu, senanglah kerja penulis. Yang kena lanyak ialah editor :) Wajarkah begitu?

Saya kagum dengan buku yang dihasilkan oleh penulis-penulis terkenal. Mereka benar-benar berkongsi perasaan. Sebagai manusia biasa, kita bisa merasakan perasaan itu.

p/s: Kita terus berusaha untuk menjadi lebih sempurna walaupun orang kata 'no one is perfect'.

No comments: