Followers

Thursday, December 9, 2010

Siapakah yang lebih malang?

SI CELIK berkata, "Malangnya aku tak dapat melihat saat-saat bahagia."

Si rabun pula berkata, "Aku lebih malang sebab aku tak boleh melihat dengan jelas."

Si buta mencelah, "Aku lebih malang sebab aku tak boleh melihat langsung."

Seorang yang pernah sempurna penglihatannya tetapi cedera hingga buta pun menyampuk, "Aku lebih malang sebab aku pernah ada nikmat penglihatan, tetapi nikmat itu hilang."

Seorang pesakit kronik katarak mata pula berkata, "Aku lagi la malang. Susah nak melihat. Kenan tanggung kos perubatan lagi."

Si celik menjawab semula, "Semua tu tak mengapa. Aku yang ada penglihatan normal ni pun tak dapat melihat saat bahagia."

Dialog itu akan berkitar semula menceritakan keadaan masing-masing yang dianggap lebih malang.

Siapa yang lebih malang sebenarnya?

Jika kita bersedih, lihatlah orang yang lebih malang ataupun lebih teruk daripada kita. Nescaya kita akan merasa lebih bersyukur.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, "Sesiapa yang tidak bersyukur pada yang sedikit, maka dia juga tidak akan bersyukur pada yang banyak."

Adakah kita lebih banyak bersyukur? Bersyukur itu selalu menenangkan hati...

2 comments:

Melihat Kesunyataan said...

Salam Fadzli,
Saya suka entri ini. Bagus sekali, ada pengajaran yang menarik.

pali said...

salam,

ringkas dan tepat pada sasaran. terima kasih atas perkongsian. :D