Followers

Wednesday, June 1, 2011

Roda Kehidupan dan Tayar Kereta

Setiap pagi, kita bangun seawal mungkin. Tunai tanggungjawab sebagai seorang hamba Allah dan ahli kepada keluarga. Bersiap untuk ke pejabat ataupun ke kuliah. Berkerja, belajar dan bersosial. Setelah itu pulang ke rumah, berehat untuk menemui keesokan harinya.

Lain orang, lain pula rutin hariannya. Setiap hari biasanya melalui aktiviti yang sama. Macam roda yang berpusing. Putarannya sama dan berulang-ulang. Itulah RODA KEHIDUPAN.

Pagi tadi, selama lebih kurang setengah jam memandu kereta untuk ke pejabat, saya berfikir...

Kehidupan kita macam tayar kereta. Hampir setiap hari berpusing dengan pusingan yang sama.

Namun sesekali ada juga terlanggar lubang, batu, tunggul atau melalui jalan tidak rata. Jalan pula tidak semestinya lurus. Ada selekoh tajam, simpang untuk berhenti dan bukit-bukau.

Lebih tidak diingini, apabila tayar pancit tercucuk benda tajam. Ataupun bunganya haus kerana sudah lama. Ia memaksa kita untuk menyelenggarakannya.

Adakah kita akan menyumpah seranah paku yang mencucuk tayar kereta? Ataupun menyalahkan lubang yang dilanggar? Ataupun tidak mahu memandu kerana jalan tidak elok dan lurus?

Apa pun keadaannya kita perlu hadapi juga. Tayar pancit perlu ditampal. Jalan berlubang perlu dielak. Kalau mahu perjalanan yang selesa, perlu ganti dengan tayar yang berkualiti dan lebih selamat.

Merungut sahaja memang tidak menyelesaikan apa-apa. Apatah lagi pergi menghabiskan masa mencari jenis paku yang membocorkan tayar atau menyiasat sebab musabab tayar itu haus. Sedangkan ketika itu keperluan menampal atau menggantikannya adalah lebih utama.

Hidup kita memang macam tayar kereta... agaknya laa...



No comments: